Apakah Warisan Karl Marx Selepas 200 Tahun Kematiannya?

share on:

APAKAH WARISAN KARL MARX SELEPAS 200 TAHUN KEMATIANNYA?

Pada 5 Mei 1818 adalah ulang tahun kelahiran Karl Marx yang ke-200. Angka ini sudah cukup membuktikan segala ramalannya adalah palsu, teorinya dapat dipertikaujan dan gagasannya dikira lapuk. Segala warisannya bagaikan tiada keperluan untuk dibincangkan pada abad kedua puluh satu.

Dari 1949, ketika komunis Mao Zedong berjaya dalam perang saudara China, sehingga runtuhnya Tembok Berlin pada 40 tahun kemudian, merupakan sejarah pemikiran Karl Marx yang tidak dapat ditandingi orang sezamannya. Hampir empat puluh peratus penduduk dunia menjadi Marxis. Ideologi kekirian Marxisme menjadi dominan. Begitu juga dasar hak manusia dibincangkan bagi mengatasi Marxisme.

Komunisme runtuh di Kesatuan Soviet dan kejiranannya, seiringan pengaruh Marx yang semakin merosot. Pada 5 Mei 1818 adalah ulang tahun kelahiran Karl Marx yang ke-200. Angka ini sudah cukup membuktikan segala ramalannya adalah palsu, teorinya dapat dipertikaujan dan gagasannya dikira lapuk. Mengapakah segala warisannya bagaikan tiada keperluan untuk dibincangkan pada abad ke-21?

Reputasi Marx telah rosak teruk atas kekejaman yang dilakukan oleh rejim yang menyebut dirinya Marxis. Walaupun tidak ada bukti yang Marx sendiri akan menyokong kejahatan tersebut, tetapi amalan komunisme sendiri merupakan faktor terbesar keruntuhannya. Seumpama amalan yang diamalkan di blok Soviet dan di China di bawah Mao, turut gagal menyediakan taraf hidup rakyat yang dapat bersaing dengan orang dalam kebanyakan dalam ekonomi kapitalis.

Kegagalan ini tidak mencerminkan kelemahan dalam pergerakan komunisme Marx, sebab Marx tidak pernah menggambarkannya: beliau tidak menunjukkan minat mendalam terhadap perincian fungsi masyarakat komunis. Sebenarnya, kegagalan komunisme paling jelas dan mendalam adalah kesilapan Marx terhadap sifat semulajadi manusia.

Tiada dalam pemikiran Marx mengenai sifat semulajadi atau biologi manusia. Beliau hanya menulis mengenai manusia dalam Tesis Feuerbach, “kumpulan hubungan sosial.” Kemudian, selepas selesai mengubah hubungan sosial – misalnya, dengan mengubah dasar ekonomi masyarakat dan menghapuskan hubungan antara Kapitalis dan pekerja – rakyat dalam masyarakat baru sudah sangat berbeza dengan cara kehidupan bermasyarakat berada di bawah kapitalisme.

Leave a Response